Penjualan di China membaik, Toyota gandakan proyeksi keuntungan

penjualan di china membaik toyota gandakan proyeksi keuntungan

Jakarta (ANTARA) – Toyota Motor Corp menggandakan perkiraan laba operasi setahun penuh seiring dengan pulihnya penjualan kendaraan di China dari tekanan pandemi virus corona awal tahun ini, yang berkontribusi pada penurunan 24 persen dalam pendapatan kuartal kedua.

Dilansir Reuters, Sabtu, Toyota mengatakan sekarang perusahaan mengharapkan laba operasi 1,3 triliun yen (12,6 miliar dolar AS) untuk tahun ini hingga Maret 2021, naik dari 500 miliar yang diperkirakan sebelumnya.

Keuntungan operasional untuk tahun keuangan sebelumnya adalah 2,47 triliun yen. Itu melampaui perkiraan rata-rata 1,25 triliun yen untuk laba setahun penuh dari 26 analis yang disurvei oleh Refinitiv.

Untuk kuartal kedua, dari Juli hingga September, laba operasi turun menjadi 506 miliar yen dari 662,4 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya, menurut perhitungan Reuters, karena penjualan turun di tengah dampak virus corona secara global.

Namun, angka tersebut sudah menunjukkan kemajuan dibandingkan dengan April-Juni, kata Direktur Keuangan Kenta Kon.

Baca juga: Toyota Crown 2021 hanya untuk pasar Jepang

Baca juga: Toyota “recall” 5,84 juta mobil karena masalah pompa bensin

“Jika Anda membandingkan kuartal kedua dengan kuartal pertama, Anda dapat melihat pemulihan yang dramatis,” kata Kon.

Reaksi dari investor diredam, dengan saham naik hanya 0,5 persen menjelang penutupan perdagangan di Tokyo, sedangkan indeks acuan Nikkei naik 0,9 persen.

“Investor melihat bagaimana nasib Toyota di luar negeri dan mengingat apresiasi yen (versus dolar) dan kebangkitan virus corona, kami harus mempertimbangkan revisi (perkiraan keuntungan) dengan hati-hati,” kata Kazuo Kamiya, manajer dana di Nomura Securities . Yen yang kuat mengurangi nilai penjualan yang dipesan di Amerika Serikat.

Pembuat crossover sport utility vehicle (SUV) RAV4 dan hibrida bensin Prius sekarang mengharapkan untuk menjual 9,42 juta mobil tahun ini – naik 3,5 persen dari perkiraan sebelumnya sebesar 9,1 juta tahun ini, tetapi masih jauh di bawah penjualan tahun lalu sebesar 10,46 juta.

Meskipun masih lebih lemah dari tahun lalu, permintaan telah bangkit kembali, terutama di China, pasar mobil terbesar di dunia.

Toyota dan saingannya menggantungkan harapan pemulihan pada memenangkan bisnis di sana karena China pulih dari pandemi lebih cepat daripada negara lain.

Secara keseluruhan penjualan kendaraan di China pada bulan September meningkat 12,8 persen, kenaikan bulanan keenam berturut-turut, meskipun penjualan masih 6,9 persen lebih rendah dari waktu yang sama tahun sebelumnya.

Toyota telah melihat permintaan di China meningkat untuk mobil listrik dan merek mewah Lexus.

Seorang eksekutif senior Toyota di China mengatakan pada bulan September bahwa penjualan global tahunan kendaraan listrik dapat mencapai 5,5 juta pada tahun 2025, lima tahun lebih awal dari yang direncanakan semula.

Baca juga: Laba bersih otomotif Grup Astra merosot 70 persen

Baca juga: Toyota Mirai akan debut Desember

Baca juga: Toyota puncaki merek otomotif global Interbrand 2020

Pewarta: A087
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
Copyright © ANTARA 2020

Tinggalkan komentar